Monday, 7 August 2017

Sembunyi mayat anak dalam peti beku


Tarakan: Kerana bimbang bayi yang dilahirkannya tidak akan memperoleh surat beranak, seorang wanita berusia 24 tahun yang hanya dikenalkan kepada media sebagai SA, sanggup membunuh anak yang baru dilahirkannya sebelum menyimpan mayat bayi itu di dalam peti beku.
Ketua polis Tarakan, Dearystone Michael Hence Royke Supit berkata, SA adalah isteri keempat seorang pemilik kedai basuh kereta.
“Dia tidak mahu anaknya mengalami nasib yang sama dengan anak pertamanya, tidak mempunyai sijil kelahiran,” kata Dearystone.
Menurut Dearystone, SA melahirkan bayi perempuan itu seorang diri di bilik mandi rumahnya di Kota Tarakan di Kalimantan Utara, Mei lalu.
“Selepas melahirkan, anaknya itu meninggal dunia. Dia membungkus bayi itu menggunakan plastik hitam dan menyimpan mayatnya di peti beku di rumahnya,” kata Dearystone.
Menurutnya, ketika disoal siasat, SA mengaku memindahkan mayat berkenaan ke peti sejuk tempat cuci kereta suaminya, dua hari selepas itu apabila mayat berkenaan sudah beku.
Bungkusan berisi mayat itu ditemui pekerja suaminya minggu lalu, selepas tiga bulan di simpan di dalam peti sejuk itu, bercampur dengan makanan lain.

-Metro
Post a Comment